news
iklim: rekod baru untuk pelepasan CO2 dunia yang dilihat, dikhuatiri
2021-07-27

menurut laporan dari Badan Tenaga antarabangsa, karbon dioksida global akan mencapai tahap yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun 2023.alasan untuk ini tidak dapat dipisahkan dari bahagian rendah tenaga bersih yang diperuntukkan untuk rancangan pemulihan yang berkaitan dengan covid-19.


pelepasan CO2 global dijangka mencapai tahap yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun 2023 dan terus meningkat selepas itu, memberi amaran kepada agensi tenaga antarabangsa.terlibat secara khusus: bahagian yang terlalu kecil yang dirancangkan oleh rancangan pemulihan yang berkaitan dengan covid-19 untuk membersihkan tenaga.



pelepasan CO2 global, sumber utama pemanasan global, dijangka mencapai tahap yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun 2023.Lebih membimbangkan, mereka akan terus meningkat selepas itu, memberi amaran kepada agensi tenaga antarabangsa (aie) dalam laporan yang dikeluarkan pada hari Selasa.

terlibat secara khusus: bahagian yang terlalu rendah yang diperuntukkan untuk tenaga bersih oleh rancangan pemulihan yang dikaitkan dengan covid-19.negara-negara telah memperoleh jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mengatasi wabak itu, tetapi hampir 2% sejauh ini pergi ke peralihan tenaga bersih, yang dikira telah dilakukan dalam analisis rancangan pemulihan dan kesan tenaga mereka.


"Jauh dari jalan berkecuali karbon"

Pada tahap ini, sebagian besar dari 16 triliun dolar dalam langkah-langkah pajak yang diumumkan telah digunakan untuk perbelanjaan kesihatan dan sokongan kecemasan untuk perniagaan dan isi rumah.sekitar 2.300 bilion telah diperuntukkan untuk pemulihan ekonomi, termasuk 380 miliar yang berkaitan dengan projek tenaga "lestari".tak cukup untuk aie.


"Sejak bermulanya krisis Covid-19, banyak pemerintah mengatakan betapa pentingnya membangun kembali yang lebih baik, untuk masa depan yang lebih sihat, tetapi banyak yang belum menjalankan pembicaraan", percaya pengarah AIE, fatih birol."Melabur dalam tenaga bersih tidak hanya membuat dunia berada di jalur netralitas karbon pertengahan abad, ia juga gagal mencegah catatan pelepasan baru.", Dia meratap.


"Membahagi jurang" dengan negara-negara kaya

dana, awam dan swasta, kekurangan.menurut perhitungan yang dibuat oleh AIE dan IMF pada pertengahan 2020, 1,000 bilion dolar pelaburan hijau tambahan per tahun dan selama tiga tahun (kecekapan tenaga, elektrik, rangkaian…) akan menyokong pemulihan dan penciptaan "9 juta pekerjaan ", sambil menghormati perjanjian pertaruhan iklim.Sehingga kini, langkah-langkah yang diambil seharusnya menghasilkan 350 juta dolar tambahan perbelanjaan tahunan, dari 2021 hingga 2023: lebih baik daripada sebelumnya Covid, tetapi tidak mencukupi.


trend ini amat membimbangkan di negara-negara membangun dan negara berkembang, di mana, misalnya, kenaikan permintaan elektrik mendapat jawapannya dalam arang batu dan bukannya solar atau tenaga.© ladang angin.wilayah-wilayah ini hampir tidak menunjukkan 20% pelaburan yang diperlukan untuk penyahkaburannya, menggarisbawahi IEA, yang bimbang "jurang yang semakin meningkat" dengan negara-negara kaya.


Oleh itu, "banyak negara juga kehilangan peluang yang mereka dapat dari pengembangan energi bersih: pertumbuhan, pekerjaan, penggunaan industri tenaga di masa depan", menyesal Fatih Birol, yang mengambil kesempatan untuk mengingat kembali komitmen negara-negara utara untuk Selatan.di cop21 di paris pada tahun 2015, mereka berjanji untuk memberikan sekurang-kurangnya $ 100 bilion setiap tahun dalam pembiayaan iklim, "lantai" dan janji lebih dari sepuluh tahun.


persediaan untuk persekitaran dan tenaga g20

dengan krisis Covid, aie ingin, dengan "tracker pemulihan lestari" ini, untuk membantu pemerintah mengukur kesan tindakan mereka.laporan yang dikemas kini ini juga diterbitkan memandangkan g20 menteri alam sekitar dan tenaga pada 22 dan 23 Julai di Napoli.lebih daripada 800 pengukuran di 50 negara telah diteliti, yang dapat dilihat di laman web agensi.


yang berpusat di paris, aie diciptakan oleh oecd pada tahun 1974 untuk memastikan keselamatan tenaga global, menasihati negara-negara kaya khususnya.Mei lalu, institusi itu, yang juga memantau pelepasan gas rumah hijau dari tenaga (sebahagian besar daripada jumlah pelepasan), melanda pikiran orang ramai dengan menerbitkan lembaran laporannya menuju netraliti karbon global menjelang 2050.kesimpulan utama: semua projek penerokaan bahan bakar fosil baru mesti ditinggalkan


* artikel diterbitkan semula dari rangkaian, jika pelanggaran, hubungi untuk menghapus


Daftar Untuk Surat Berita

daftar untuk promosi bulanan kami dan dapatkan produk terbaru berita!

hantar satu mesej
hantar satu mesej
Sekiranya anda berminat dengan produk kami dan ingin mengetahui lebih jelasnya, sila tinggalkan mesej di sini, kami akan membalas anda secepat kami boleh.

Rumah

produk

mengenai

kenalan